Olimpiade Tokyo-Jepang Diwarnai 7 Tim Jepang Positif Covid19

Posting : 16 Jul 2021



Wabah virus corona yang melibatkan tim Olimpiade di Jepang telah mengubah hotel kota kecil menjadi fasilitas di garis depan pertempuran pandemi, yang ditugasi menerapkan langkah-langkah kesehatan yang kompleks untuk melindungi atlet elit dan masyarakat yang ketakutan.

Infeksi telah melanda setidaknya tujuh tim yang tiba di Jepang hampir seminggu setelah upacara pembukaan 23 Juli dan setelah kota tuan rumah Tokyo melaporkan penghitungan harian tertinggi infeksi COVID-19 baru sejak akhir Januari.

Pakar kesehatan dan staf hotel mengatakan wabah itu menggarisbawahi risiko mengadakan acara olahraga terbesar di dunia selama pandemi global di negara yang sebagian besar tidak divaksinasi.

Dalam satu contoh, 49 anggota tim judo Brasil diisolasi setelah delapan kasus COVID-19 ditemukan di antara staf di sebuah hotel tempat mereka menginap di Hamamatsu, barat daya Tokyo. 

Tidak ada judoka yang dites positif tetapi frustrasi atas isolasi mereka meningkat ketika pejabat kesehatan bekerja untuk menahan wabah tersebut. 

"Orang-orang dari pusat kesehatan masyarakat kota melacak kontak dekat di sini," seorang anggota staf di hotel Hamanako yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan kepada Reuters.  "Ada lusinan tamu biasa juga, tetapi kami menerima pembatalan sekarang."

Anggota staf mengatakan atlet menggunakan lift yang ditunjuk dan mereka yang bekerja dengan mereka diprioritaskan untuk pengujian COVID-19.  Makanan diadakan di ruang makan di ruang terpisah dan para atlet tinggal di lantai terpisah.

Pejabat kota Yoshinobu Sawada mengatakan tim diharuskan menandatangani perjanjian formal untuk mengikuti protokol virus corona tentang pembatasan makan, pergerakan, dan transportasi.  Staf hotel yang terinfeksi telah dipindahkan ke pusat karantina.

Wabah lain di antara atlet termasuk anggota delegasi Olimpiade dari Uganda, Serbia, Israel, dan beberapa negara lain yang dinyatakan positif atau diisolasi di hotel mereka setelah ditetapkan sebagai kontak dekat.

Panitia penyelenggara tidak segera menanggapi pertanyaan Reuters yang meminta komentar.

LANGKAH-LANGKAH KOMPLEKS, BIAYA

Penyelenggara pertandingan memberi tahu hotel untuk melaporkan orang dengan suhu tinggi selama check-in tim Olimpiade dan mengatakan penyelenggara dan pusat kesehatan masyarakat akan menangani wabah atau kasus yang dicurigai, menurut dokumen yang dikirim penyelenggara ke hotel.

Hotel perlu menyediakan layanan kamar atau pengiriman makanan untuk atlet secara terpisah, dan menjalankan jam yang berbeda atau ruang terpisah untuk makan antara tamu Olimpiade dan tamu reguler.

Dokumen tersebut mengatakan penyelenggara tidak akan menanggung biaya hotel untuk melengkapi kamar dengan pembagi akrilik atau menyediakan ruang makan terpisah untuk para atlet.

Buku pedoman Tokyo 2020 untuk atlet dan federasi olahraga meminta para peserta untuk menjauhkan diri secara fisik dari orang lain, memakai masker, dan menjalani tes setiap hari.

Buku pedoman itu bekerja dan ditegakkan, Presiden Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach mengatakan, dan ada "nol" risiko peserta Olimpiade menginfeksi penduduk.

Tokyo memasuki keadaan darurat keempat awal pekan ini di tengah rebound dalam kasus-kasus yang mendorong penyelenggara Olimpiade untuk melarang penonton dari hampir semua tempat.  Lebih dari 1.300 kasus baru dilaporkan pada Kamis, terbesar dalam enam bulan.

Kebanyakan orang di Jepang berpikir Olimpiade tidak boleh dilanjutkan dan hanya 18% yang divaksinasi lengkap.

STAF PEMBERSIHAN YANG TIDAK DIVAKSINASI

Enam pejabat hotel yang diwawancarai oleh Reuters sebagian besar khawatir tentang memisahkan atlet dari tamu biasa serta keselamatan staf mereka.

Azusa Takeuchi dari Lake Biwa Otsu Prince Hotel, yang menampung 53 anggota tim dayung Selandia Baru, mengatakan staf melakukan tes COVID-19 setiap empat hari, mengenakan masker, dan menyediakan layanan tanpa kontak.

Tindakan serupa diberlakukan di Hotel Ebina Vista di pinggiran Tokyo, menurut seorang pejabat Olimpiade yang tinggal di sana, yang mengatakan dia ditempatkan di lantai tujuh tetapi tidak diizinkan menggunakan lift.

"Ada penjaga di setiap lantai 24/7 yang mencegah kami menggunakannya. Sebaliknya kami diizinkan pergi dari restoran hotel ke kamar kami dan kembali hanya menggunakan tangga evakuasi eksternal," kata pejabat itu, yang tidak mau disebutkan namanya.

Langkah-langkah lain, yang dikonfirmasi oleh hotel, termasuk sarapan untuk para atlet yang disajikan sebelum pukul 6:30 pagi di restoran atau melalui kotak makanan yang dikirim ke kamar hotel.