Studi di Inggris Vaksin Pfizer dan Biontech Mengurangi Jumlah Infeksi Asymtomatic

Posting : 26 Feb 2021



Satu dosis vaksin COVID-19 Pfizer dan BioNtech mengurangi jumlah infeksi tanpa gejala dan secara signifikan dapat mengurangi risiko penularan virus, hasil sebuah penelitian di Inggris menemukan pada hari Jumat.

Peneliti menganalisis hasil dari ribuan tes COVID-19 yang dilakukan setiap minggu sebagai bagian dari pemeriksaan staf kesehatan rumah sakit di Cambridge, Inggris bagian timur.

"Temuan kami menunjukkan penurunan dramatis dalam tingkat tes skrining positif di antara petugas perawatan kesehatan tanpa gejala setelah dosis tunggal vaksin Pfizer-BioNTech," kata Nick Jones, spesialis penyakit menular di Rumah Sakit Universitas Cambridge, yang ikut memimpin penelitian.

Setelah memisahkan hasil tes dari staf yang tidak divaksinasi dan yang divaksinasi, tim Jones menemukan bahwa 0,80% tes dari petugas kesehatan yang tidak divaksinasi ternyata positif.

Ini dibandingkan dengan 0,37% tes dari staf kurang dari 12 hari pasca vaksinasi - ketika efek perlindungan vaksin belum sepenuhnya ditetapkan - dan 0,20% tes dari staf pada 12 hari atau lebih pasca vaksinasi.

Studi dan hasilnya belum ditinjau sejawat secara independen oleh ilmuwan lain, tetapi diterbitkan secara online sebagai pracetak pada hari Jumat.

Ini menunjukkan penurunan empat kali lipat dalam risiko infeksi COVID-19 tanpa gejala di antara petugas kesehatan yang telah divaksinasi selama lebih dari 12 hari, dan perlindungan 75%, kata Mike Weekes, spesialis penyakit menular di departemen kedokteran Universitas Cambridge, yang  memimpin penelitian ini.

Tingkat infeksi tanpa gejala juga berkurang setengahnya pada mereka yang divaksinasi kurang dari 12 hari, katanya.

Inggris telah meluncurkan vaksinasi dengan suntikan Pfizer COVID-19 dan satu dari AstraZeneca sejak akhir Desember 2020.

"Ini adalah berita bagus - vaksin Pfizer tidak hanya memberikan perlindungan agar tidak jatuh sakit dari SARS-CoV-2, tetapi juga membantu mencegah infeksi, mengurangi potensi virus untuk ditularkan ke orang lain," kata Weeks.  "Tapi kita harus ingat bahwa vaksin tidak memberikan perlindungan lengkap untuk semua orang."

Data dunia nyata utama yang diterbitkan pada hari Rabu dari Israel, yang telah melakukan salah satu peluncuran vaksin COVID-19 Pfizer tercepat di dunia, menunjukkan bahwa dua dosis suntikan Pfizer mengurangi gejala COVID-19 simtomatik sebesar 94% di semua kelompok umur, dan  penyakit parah hampir sebanyak itu.