Studi Independen: Vaksin Pfizer/Biontech Sangat Efektif Mencegah Covid-19

Posting : 26 Feb 2021



Studi besar dunia nyata pertama tentang vaksin Pfizer / BioNTech yang ditinjau secara independen menunjukkan bahwa suntikan itu sangat efektif dalam mencegah COVID-19, dalam momen yang berpotensi penting bagi negara-negara yang putus asa untuk mengakhiri lockdown dan membuka kembali ekonomi.

Hingga saat ini, sebagian besar data tentang kemanjuran vaksin COVID-19 berada dalam kondisi terkontrol dalam uji klinis, meninggalkan elemen ketidakpastian tentang bagaimana hasil akan diterjemahkan ke dunia nyata dengan variabelnya yang tidak dapat diprediksi.

Penelitian di Israel - dua bulan menjadi salah satu peluncuran tercepat di dunia, menyediakan sumber data yang kaya - menunjukkan dua dosis suntikan Pfizer mengurangi gejala COVID-19 yang bergejala sebesar 94% di semua kelompok umur, dan penyakit parah hampir sebanyak itu.  .

Studi terhadap sekitar 1,2 juta orang juga menunjukkan satu suntikan 57% efektif dalam melindungi terhadap infeksi gejala setelah dua minggu, menurut data yang diterbitkan dan ditinjau oleh rekan sejawat di New England Journal of Medicine pada hari Rabu.

Hasil studi untuk Clalit Research Institute mirip dengan uji klinis tahun lalu yang menemukan dua dosis ditemukan 95% efektif.

"Kami terkejut karena kami berharap bahwa dalam pengaturan dunia nyata, di mana rantai dingin tidak dijaga dengan sempurna dan populasinya lebih tua dan lebih sakit, Anda tidak akan mendapatkan hasil sebaik yang Anda dapatkan dalam uji klinis terkontrol," studi senior  penulis Ran Balicer mengatakan kepada Reuters.  "Tapi kami berhasil dan vaksinnya bekerja dengan baik di dunia nyata."

"Kami telah menunjukkan vaksin itu efektif dalam sub-kelompok yang sangat berbeda, pada muda dan tua pada mereka yang tidak memiliki penyakit penyerta dan pada mereka dengan sedikit penyakit penyerta," tambahnya.

Studi tersebut juga menunjukkan vaksin, yang dikembangkan oleh pembuat obat AS Pfizer dan BioNTech Jerman, efektif melawan varian virus korona yang pertama kali diidentifikasi di Inggris.  Para peneliti mengatakan mereka tidak dapat memberikan tingkat kemanjuran tertentu, tetapi varian tersebut adalah versi dominan virus di Israel pada saat penelitian.

Penelitian tidak menjelaskan bagaimana suntikan Pfizer akan melawan varian lain, yang sekarang dominan di Afrika Selatan, yang telah terbukti mengurangi kemanjuran vaksin lain.

Dari sembilan juta orang di Israel, negara dengan perawatan kesehatan universal, hampir setengahnya telah menerima dosis pertama, dan sepertiga telah menerima kedua dosis tersebut sejak peluncuran dimulai pada 19 Desember.

Ini menjadikan negara tersebut lokasi utama untuk studi dunia nyata tentang kemampuan vaksin untuk membendung pandemi, bersama dengan kemampuan datanya yang canggih.

Studi tersebut meneliti sekitar 600.000 orang yang divaksinasi terhadap kelompok kontrol berukuran sama dari orang yang tidak divaksinasi.  Peneliti di Harvard T.H.  Chan School of Public Health, Harvard Medical School dan Boston Children's Hospital juga berkolaborasi.

"Ini adalah berita yang lebih baik, mengkonfirmasikan bahwa vaksin tersebut sekitar 90% efektif dalam mencegah infeksi terdokumentasi pada tingkat keparahan apa pun dari 7 hari setelah dosis kedua," kata Peter English, konsultan pemerintah Inggris dalam pengendalian penyakit menular.

"Makalah yang baru-baru ini dipelajari dari Israel adalah studi observasional. Yang ini menggunakan desain eksperimental yang dikenal sebagai studi kasus kontrol ... memberikan keyakinan yang lebih besar bahwa perbedaan antara kelompok disebabkan oleh status vaksinasi mereka, dan bukan beberapa faktor lain."

Studi yang diterbitkan pada hari Rabu adalah analisis pertama dari strategi vaksinasi COVID-19 nasional yang ditinjau sejawat.  Ini juga menawarkan gambaran yang lebih rinci tentang bagaimana vaksin itu bertahan pada interval mingguan, sambil mencocokkan orang yang menerima suntikan dengan individu yang tidak divaksinasi dengan riwayat medis, jenis kelamin, usia dan karakteristik geografis yang serupa.

Pusat penelitian lain di Israel, termasuk Weizmann Institute of Science dan Israel Institute of Technology telah berbagi beberapa penelitian dalam beberapa pekan terakhir yang menunjukkan vaksin itu efektif.

Setidaknya tiga studi dari Israel juga menyarankan vaksin dapat mengurangi penularan virus corona, tetapi para peneliti telah memperingatkan bahwa studi yang lebih luas harus dilakukan untuk membuat kesimpulan yang jelas.